Wahai Jiwa yang Tenang

Posted: January 14, 2008 in Puisi

wahai jiwa yang tenang
hadirmu disini adalah perutusan
membawa harapan dan perubahan
kerana darjatmu adalah insani
darjat tertinggi kehidupan
didadamu ada malaikat
didadamu ada syaitan
didadamu ada manusiawi
didadamu ada haiwani
dan didadamu ada baitullah.

wahai jiwa yang tenang
kenapa telah kau lupakan janji-janjimu
kemana arah pemikiranmu
kenapa pencak silatmu sumbang
keris yang terhunus ditangan 
tertikam dirimu sendiri
telah musnahlah baitullah itu
kerana didadamu lebih syaitan dari malaikat
dan perlakuanmu
lebih haiwani dari manusiawi.

kenapa kau biarkan tembok kotamu runtuh
oleh tamak halobamu
kenapa kau biarkan mahligaimu hancur
oleh dendam kesumatmu
kenapa kau biarkan mahkotamu lebur
oleh buasnya nafsu amarahmu
kaukah itu wahai jiwa yang tenang
kenapa nafasmu ribut dan taufan
kenapa darahmu laut bergelora
kenapa denyut jantungmu
memuntahkan larva
memusnahkan segalanya.

wahai jiwa yang tenang
telah jelas dihadapanmu landasan
pedoman dan laluan perjalanan ini
bila syurga yang kau mimpikan
kenapa neraka yang kau bina
bila diri hakiki yang kau tuntut
kenapa nafsu syaitan yang kau puja
bila keredhaan yang kau pinta
kenapa kemungkaran yang kau amalkan.

wahai jiwa yang tenang
kembalilah kamu kepada tuhanmu
dengan redha dan diredhai ..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s